KORPS NUSANTARA

KORPS NUSANTARA

Anggota Itwasda Polda NTB Aniaya Istri Dengan Martil, Gara – Gara Ini

Diterbitkan Rabu, 27, Maret, 2024 by Korps Nusantara

Ilustrasi Suami aniaya Istri Pakai Martil

MATARAM – Anggota Inspektorat Pengawasan Daerah (Itwasda) Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Barat berpangkat Inspektur Polisi Satu (Iptu) berinisial AS dilaporkan atas dugaan perbuatan memukul istrinya pakai martil.

“Iya, saya sendiri yang lapor, Sabtu (23/3) kemarin, saya laporkan atas penganiayaan,” kata Hani. Selasa, 26 Maret.

Hani, istri terduga pelaku mengakui dirinya yang melaporkan Iptu AS ke Polda NTB. Korban meyakinkan laporan tersebut dengan mengirimkan surat Laporan Polisi Nomor: LP/B/39/III/2024/SPKT/POLDA NTB, tanggal 23 Maret 2024.

Persoalan ini terjadi akibat pelaku menuduh korban menyembunyikan handphonenya.

Meskipun sudah menyatakan sumpah di hadapan pelaku dan mencari handphone tersebut di kamar dan tas, pelaku tetap menuduh korban.

BACA JUGA:

HEBOH : Karyawati Indomaret Dilabrak Istri Sah Saat Bekerja Diduga Jadi Pelakor

Minta Duit Hasil Jual Rumah, Mantan Suami  Ancam Mantan Istri Pakai Senjata Api 

Sosok Bung Karno Bersama Istri Keempat Hartini Muncul Di Kediaman Di Rumahnya Di Salah Tiga, Sosok Ini Bongkar Penyebabnya

“Suami saya mengira saya ambil HP itu, dia sambil marah dan mengamuk sampai terjadi pemukulan terhadap saya pakai palu martil,” ujarnya.

Kejadian kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) tersebut berlangsung pada Sabtu (23/3) siang sampai waktu petang. Karena merasa tidak sanggup menghadapi perilaku suaminya, korban kabur ke rumah tetangga untuk mendapatkan perlindungan.

“Saya kemudian dijemput sama kerabat saya, dan saya sudah visum didampingi juga sama penyidik Ditreskrimum Polda NTB waktu itu (laporan),” ucap dia.

Dalam laporan, korban melaporkan Iptu AS yang diduga melanggar Pasal 44 ayat (1) dan/atau ayat (4) atau Pasal 45 ayat (1) Undang-Undang RI Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PDKRT).

“Saya meminta keadilan dan laporan saya diproses,” ujar Hani.

Sementara, Direktir Reskrimum Polda NTB Kombes Syarif Hidayat yang dikonfirmasi mengaku belum mendapatkan informasi terkait laporan tersebut.

“Belum masuk informasinya ke meja saya. Kalau sudah, pasti kami tindak lanjuti,” kata Syarif ( voi )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *