KORPS NUSANTARA

KORPS NUSANTARA

Kejati Riau Tetapkan Perantara Penyuap Jaksa Jadi Tersangka

Diterbitkan Kamis, 26, Oktober, 2023 by Korps Nusantara

ilustrasi

PEKANBARU – Kejaksaan Tinggi Riau menetapkan seorang tersangka berinisial K alias R dalam perkara dugaan penyuapan terhadap seorang jaksa berinisial SH usai diamankan Tim Tangkap Buron (Tabur) Kejaksaan Agung.

Kepala Seksi Penerangan Hukum dan Humas Kejati Riau Bambang Heripurwanto mengatakan K diamankan di kawasan Ceger, Cipayung, Jakarta Timur, Rabu malam (25/10). Selain dia, saat itu turut diamankan M yang tak lain adalah istrinya.

“Keduanya diamankan setelah dipanggil dalam penyidikan dugaan korupsi penyalahgunaan jabatan atau penerimaan hadiah atau sesuatu atau janji oleh penyelenggara negara atau pegawai negeri terkait penanganan perkara narkotika atas terdakwa bernama Fauzan Afriansyah yang proses penuntutan dilaksanakan Kejaksaan Negeri Bengkalis,”  Kamis, 26 Oktober.

Dia mengatakan K aktif berkomunikasi mewakili Fauzan Afriansyah dan menjadi perantara suap kepada Jaksa SH melalui suaminya, Bayu. K juga disinyalir sebagai perantara pengiriman uang kepada Bayu melalui rekening temannya sebesar Rp299.900.000 pada awal Maret 2023.

Fauzan merupakan pesakitan kasus narkotika yang ditangani Jaksa SH saat persidangannya bergulir di Pengadilan Negeri (PN) Bengkalis. Sementara Bayu adalah anggota Polri berpangkat Bripka yang tak lain adalah suami dari SH.

Setelah keduanya diamankan, sepasang suami istri itu diperiksa sebagai saksi di Kantor Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan. Selanjutnya, tim penyidik melakukan ekspose berdasarkan alat bukti yang ada.

“Maka status saksi K alias R pada hari itu dinaikkan dari saksi menjadi tersangka,” kata Bambang.Pada hari yang sama terhadapnya mulai dilakukan penahanan berdasarkan Surat Perintah Penahanan Kepala Kejaksaan Tinggi Riau Tanggal 25 Oktober 2023 di Rutan Salemba Cabang Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan.

“Untuk saksi M yang merupakan istri K alias R sampai saat ini statusnya masih sebagai saksi karena yang aktif melakukan komunikasi dan perantara uang adalah tersangka K alias R,” sebut Bambang.

Sehari setelah penangkapan, tersangka K alias R diterbangkan dari Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta ke Bandara Sultan Syarif Kasim (SSK) II Pekanbaru. Sesampai di Kota Bertuah, dia langsung dibawa ke kantor Kejati Riau untuk diperiksa intensif dan diperiksa kesehatannya.

“Penyidik melanjutkan penahanan kepada tersangka K alias R di Rutan Kelas I Pekanbaru,” ujar Bambang. (voi/korpsnusantara )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *