KORPS NUSANTARA

KORPS NUSANTARA

 79 Warga Cianjur Keracunan Massal, Polisi Terjunkan Tim Inafis Untuk Dalami Kasus Keracunan 

Diterbitkan Selasa, 3, Oktober, 2023 by Korps Nusantara

 

Ibu dan anak korban keracunan di Desa Ciharashas, Kecamatan Cilaku, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, saat dirawat di puskesmas setempat

JABAR – Polres Cianjur menerjunkan Tim Inafis untuk menyelidiki kasus keracunan massal yang menimpa 79 warga Kampung Kebon Manggu, Desa Ciharashas, Kecamatan Cilaku.

Kepala Polres Cianjur, AKBP Aszhari Kurniawan mengatakan, Inafis bersama Dinas Kesehatan Kabupaten Cianjur akan melakukan uji laboratorium untuk memastikan penyebab keracunan yang diduga dari nasi kotak yang diberikan pada warga usai menghadiri acara Maulid Nabi.

“Kami akan menyelidiki apakah ada unsur kesengajaan dalam peristiwa tersebut atau tidak, sehingga sampel makanan dan muntah korban sudah diambil untuk diuji di laboratorium,” katanya di Cianjur, Jawa Barat, Selasa 3 Oktober, disitat Antara.

Pihaknya belum bisa menyimpulkan terkait unsur kesengajaan atau kelalaian karena harus menunggu hasil uji sampel yang sudah dikirim ke Labkesda Bandung, ditargetkan dalam waktu dekat hasilnya sudah dikantongi.

“Kami akan proses lebih lanjut setelah hasil uji laboratorium keluar, untuk saat ini sebagian besar korban sudah mulai membaik meski beberapa orang masih dirawat,” katanya.

Kepala Puskesmas Cilaku, Eka Susilawati, mengatakan, korban keracunan di Kecamatan Cilaku sebanyak 79 orang 29 orang di antaranya anak-anak yang kondisinya saat ini sudah membaik dan sudah pulang ke rumahnya masing-masing namun masih mendapat pengawasan dari petugas medis.

“Sampai Selasa siang, sudah tidak ada korban yang dirawat di pusat layanan kesehatan atau rumah sakit, sebagian besar sudah pulang ke rumahnya masing-masing, namun tetap mendapat pengawasan dari tenaga medis,” katanya.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Kabupaten Cianjur, dr Frida Layla Yahya, mengatakan, mereka bersama Polres Cianjur, telah mengirimkan sampel sisa makanan dan muntah korban ke Labkesda Bandung guna memastikan penyebab keracunan masal.

“Kami tinggal menunggu hasil uji laboratorium terkait sampel yang sudah dikirim ke Labkesda Bandung, kemungkinan baru beberapa hari ke depan hasilnya akan diketahui, namun dugaan sementara akibat nasi kotak yang diberikan untuk warga usai acara Maulid Nabi,” katanya. ( voi/korpsnusantara  )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *